REAKSI METABOLISME TUBUH TERHADAP STRES DAN KEMARAHAN

Apa yang saya tuliskan adalah terjemahan dari “Today I Read “, anda bisa menyebarluaskannya demi orang banyak bila dianggap perlu.

Stres kronis dapat memngaruhi sistem kekebalan tubuh anda secara negatif.

Membuat anda lebih rentan terhadap infeksi dan penyakit.

Reaksi kimia dipicu oleh situasi stres, hasilnya adalah gempuran hormon stres yang dipompa

Di seluruh tubuh, hormon-hormon ini berguna dalam situasi akut, kemampuan rekasi kimia ini dapat mengganggu sistem kekebalan tubuh dan mengakibatkan peradangan,

Berkurangnya sel darah putih dan kerentanan yang lebih tinggi terhadap infeksi dan kerusakan jaringan.

Stres dapat mempengaruhi sistem kekebalan tubuh dalam dua jalan

Dengan menciptakan peradangan kronis yang merusak jaringan

Dan dengan menekan sel-sel kekebalan yang diperlukan untuk melawan infeksi

Paparan yang berkepanjangan terhadap konflik sosial kronis menghasilkan tingkat stres yang tinggi, yang mengarah pada fungsi abnormal dalam sistem kekebalan tubuh anda,

Hal ini meningkatkan kerentanan anda terhadap penyakit menular dan autoimun |

Stres kronis dapat mengurangi kemampuan sistem kekebalan tubuh kita untuk melawan antigen, penyerbu berbahaya yang membuat kita sakit ketika anda stres

Tubuh anda mulai memproduksi hormon stres kortisol atau hidrokortison

Kortisol berfungsi untuk mempersiapkan tubuh anda melarikan diri dari ancaman

Untuk melakukan ini sistem menekan kekebalan tubuh dengan menurunkan jumlah protein yang diperlukan untuk pensinyalan

Sel-sel kekebalan ini pada gilirannya mengakibatkan berkurangnya jumlah sel-sel kekebalan yang dikenal sebagai limfosit,

Limfosit bekerja untuk mengenali dan menanggapi penyerang berbahaya dan membunuh antigen yang akan menyebabkan penyakit

Dengan limfosit yang lebih sedikit, tubuh berada pada peningkatan risiko infeksi dan penyakit

Pada akhirnya, sistem kekebalan tubuh sangat melemah sehingga tidak hanya menyebabkan lebih banyak infeksi tetapi juga berpotensi sakit kepala, penyakit kardiovaskular; diabetes, asma, dan tukak lambung

Tidak semua stres berbahaya, terkadang bermanfaat dan perlu

Menekankan pada karakteristik bawaan yang berasal dari pemburu pada waktu itu,

Pemicu stres mungkin merupakan bahaya yang sangat nyata untuk berhadapan muka dengan harimau bergigi saber ( belati )

Pemandangan harimau akan menyebabkan hipotalamus merangsang kelenjar adrenal, yang kemudian akan mulai memompa adrenalin,

Adrenalin memberi tubuh energi yang dibutuhkan untuk melarikan diri dari harimau

Sembuh sehat bugar tanpa obat dari Pontianak.

Apa yang saya tuliskan adalah terjemahan dari "Today I Read ", anda bisa menyebarluaskannya demi orang banyak bila dianggap perlu REAKSI METABOLISME TUBUH TERHADAP STRES DAN KEMARAHANStres kronis dapat memngaruhi sistem kekebalan tubuh anda secara negatifMembuat anda lebih rentan terhadap infeksi dan penyakitReaksi kimia dipicu oleh situasi stres, hasilnya adalah gempuran hormon stres yang dipompaDi seluruh tubuh, hormon-hormon ini berguna dalam situasi akut, kemampuan rekasi kimia ini dapat mengganggu sistem kekebalan tubuh dan mengakibatkan peradangan, Berkurangnya sel darah putih dan kerentanan yang lebih tinggi terhadap infeksi dan kerusakan jaringan.Stres dapat mempengaruhi sistem kekebalan tubuh dalam dua jalanDengan menciptakan peradangan kronis yang merusak jaringanDan dengan menekan sel-sel kekebalan yang diperlukan untuk melawan infeksiPaparan yang berkepanjangan terhadap konflik sosial kronis menghasilkan tingkat stres yang tinggi, yang mengarah pada fungsi abnormal dalam sistem kekebalan tubuh anda, Hal ini meningkatkan kerentanan anda terhadap penyakit menular dan autoimun |Stres kronis dapat mengurangi kemampuan sistem kekebalan tubuh kita untuk melawan antigen, penyerbu berbahaya yang membuat kita sakit ketika anda stres Tubuh anda mulai memproduksi hormon stres kortisol atau hidrokortison Kortisol berfungsi untuk mempersiapkan tubuh anda melarikan diri dari ancaman Untuk melakukan ini sistem menekan kekebalan tubuh dengan menurunkan jumlah protein yang diperlukan untuk pensinyalan Sel-sel kekebalan ini pada gilirannya mengakibatkan berkurangnya jumlah sel-sel kekebalan yang dikenal sebagai limfosit, Limfosit bekerja untuk mengenali dan menanggapi penyerang berbahaya dan membunuh antigen yang akan menyebabkan penyakit Dengan limfosit yang lebih sedikit, tubuh berada pada peningkatan risiko infeksi dan penyakit Pada akhirnya, sistem kekebalan tubuh sangat melemah sehingga tidak hanya menyebabkan lebih banyak infeksi tetapi juga berpotensi sakit kepala, penyakit kardiovaskular; diabetes, asma, dan tukak lambungTidak semua stres berbahaya, terkadang bermanfaat dan perluMenekankan pada karakteristik bawaan yang berasal dari pemburu pada waktu itu, Pemicu stres mungkin merupakan bahaya yang sangat nyata untuk berhadapan muka dengan harimau bergigi saber ( belati )Pemandangan harimau akan menyebabkan hipotalamus merangsang kelenjar adrenal, yang kemudian akan mulai memompa adrenalin, Adrenalin memberi tubuh energi yang dibutuhkan untuk melarikan diri dari harimauSembuh sehat bugar tanpa obat dari Pontianak 0813 4515 2796

Posted by Eko Yudho Tamtomo on Friday, 27 March 2020

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *